FoLLoweRs

Wednesday, March 30, 2011

Halus.




Kadang2 aku rasa aku tak hidup.

Boleh bagi sikit nyawa?



Saturday, March 26, 2011

Sayang itu bukan milik aku.




'Kau sayang aku?'

'Sayang'

'Kau mahu aku?'

'Tidak'



Contoh. Senangnya soalan. Simple. Cuma jawab ya atau tidak.

Jadi apa masalahnya kalau soalan yang senang macam tu pon kita tak boleh nak jawab?

Mungkin nak berkata 'tidak', terasa tak sampai di hati. Nak berkata 'ya' terasa seperti tak mampu. Nak berkata 'entah' seperti takde pendirian.

Tapi takpe. Aku pon pernah berada dalam situasi di atas pagar. Di tengah2. Tidak di kiri, bukan di kanan.

Cuma, aku sudah ada jawapannya. Macam instinct.

Zip.



Monday, March 21, 2011

Mentari Muncul Lagi.




Salam sejahtera.

Masih ingat aku janji nak tulis kat sini andai jadi atau tidak. Apa yang jadi tu?

Well, semalam sepatutnya ada satu rombongan Mak Jenab ke rumah aku, di sini di Tasik Selatan. Beberapa bulan lepas, pak ngah aku dah kasi hint. Minggu lepas, katanya jangan tak jadi kali ni. Jangan takde kat rumah pulak Ahad ni.

Malas nak main tarik tali. Walaupon sebelum ni aku dah setuju, tapi aku mintak postpone. Bizi lah. Tapi kali ni aku cakap ok.

But after a few days aku kata ok, sekejap2 aku gelabah. Jap2 aku gabra. Aiseh.. nak kena masak lagi. Malas la pulak. Lepas tu rasa macam tak best. Last2 atas nasihat dan dorongan adik dan kawan2, aku call pak ngah. "Kalau dia tak hensem macam Gambit Saifullah orang tanak lah..."

Hehe. Tipu.

Ok. Aku beranikan diri. Aku perlu tau. Yelah, giler kau, nama aku tak tau, kerja apa, muka camner, pakai selipar saiz baper.. arhh macam2 lagi.

Dan atas rasa ingin mengkenselkan semua yang aku dah kata ok, aku call pak ngah.


Dik ja " Kalau tak kaya tak payah lah kak ina"

Uyi " Kalu umoh dio takdok kole ghene (kolam renang), ibu jange nikoh"

Zana " Baik akak amek yang kerja kerajaan kak"

Kawan 1 " Ala, asal dia bleh kasi ko duit nafkah sudaa.."

Kawan 2 " Untuk ko ader teman, tak la ko sorang2"

Kawan 3 " Fulamak... alhamdulillah. Tahniah tahniah"

Abah " Buat apa cari yang kaya2, asal dia ada kerja, halal, ok lah"

Ma " Anak tok bilal pon kalau tak kerja buat apa, nanti kau yang kena tanggung dia"


Haha. Macam2 respon. But the truth, aku explain elok2 kat pak ngah. Aku harap dia faham dan yang penting dia tak kecik hati. Aku pon takde la sound tepat, aku just cakap aku tanak kalau pertemuan tu nanti ke arah itu. Biar aku cakap awal2. Takde la diorang nanti datang dengan berharap kalau itu tujuan sebenar mereka.

Kebetulan pulak, minggu lepas aku demam. Agak teruk. Aku hampir terlupa perkara ni. Nasib baik jugak aku dah explain kat pak ngah, rasanya diorang takkan datang.

Dan benar, mereka tak datang. Fuhh.. lega. Sebab apa? Sebab aku rasa berat hati. Bukan tu yang aku nak. Biarlah. Biarlah aku tak kawen kalau benda tu tak buat aku rasa happy. Tapi yang best tu adik2 aku yang excited. Ada kawan yang perasan 'adik2 awak siap pukul canang lagi, betul ke ader orang nak merisik?' Huhu.

Ok, back to work. Minggu lepas seminggu tak datang ofis, minggu ni memang pulun abis. Aku cuma datang hari Rabu, itu pon tak buat kerja sebab tak larat. Kena marah lagi ada sebab tak sehat lagi tapi datang ofis. Nasib baik aku ni jenis gagah perkasa, sampai juga ke rumah dengan jayanya.

Satu pengajaran. Lepas ni aku dah serik nak biarkan perut kosong lama2. Sakit. Perit. Nangis. Memang mula2 tak rasa apa, tapi lepas tu azab dia Tuhan ajer yang tau. Patut la orang selalu pesan, sakit sakit pon kena makan sikit nanti perut masuk angin lagi susah. Tu la dia....

Ok. Aku dah beli oat. Permulaan penjagaan kesihatan yang baik :)



Saturday, March 12, 2011

i just don't know where my life would take me next




Trooott trooottt.....!

20 Mac 2011. Ahad.

Jangan bergerak. Anda telah dibooking.

Pheww....! Lap dahi yang tak berpeluh.

Saspen la pulak!

Takpe, just go with the flow.



Just do it.




Kadang2 kita perlu membuat sesuatu di luar kemahuan kita. Untuk apa? Ntah. Macam2.

Mungkin untuk kebahagian orang lain. Mungkin untuk mencapai sesuatu hajat. Mungkin jugak untuk menjaga perasaan sendiri, walau sakit walau pedih tapi terpaksa diteruskan demi mengelak sesuatu yang lebih sakit. Lebih baik tergores sedikit daripada end up dengan luka berdarah.

Bak kata pepatah, berakit ke hulu berenang ke tepian, bersakit dahulu bersenang kemudian.

Aku ni pulak jenis tak suka bersakit dahulu. Bukan aku suka bersakit kemudian, tapi kebiasaannya bersakit kemudian akan datang dengan sendiri dan secara paksa tanpa diundang. It just come. Yela, awal2 takmo sakit, last2 sakitlah.

Macam gigi ni. Aku takut sakit sebab cabut, nanti padan mukalah bila dah memang terpaksa cabut sebab dah totally rosak. Time tu agaknya lagilah sakit.

Tu gigi.

Apply dalam life. Dalam kewangan, dalam cinta, perhubungan. Sama.

Duit boleh cari, tapi masa takkan boleh ulang kembali. Cinta pon mungkin boleh cari walau hati kata tak mungkin aku akan bercinta lagi, mana tahu takdir Tuhan temukan kita dengan yang lebih baik.

Berkata tidak untuk sesuatu yang kita nak memang sukar. Apalagi sesuatu yang memang kita suka, sayang, damba, ingin.

Tapi itulah yang terpaksa dibuat. Walaupon terluka, tapi tahan jugaklah. What to do.

Lately aku emo sket. Bayangan driver bas celaka tu masih tak padam. Aku macam trauma pulak. Sial. Malam tu pulak ada insiden yang buatkan aku rasa macam terhegeh2. Lagilah aku rasa down dan emosi sangat.

Rasa duduk dalam dunia sorang2. Sepi. Lonely. Alone.



Friday, March 11, 2011

Mangsa buli jalan raya.




Masih di traffic light. Merah. Belakang bas Nadi Putra kaler purple. Punch pukul 4.45 petang. Mesti keluar dari ofis sebelum staf WP2 balik jam 5. Kalau tidak jem giler2.

Lampu bertukar kaler, hijau. Lepas brek, tekan minyak, jalan. Eh lahabau punya bas, apasal hampir sangat ngan kereta aku. Makin lama makin dekat.

Aku tekan pedal minyak. 'Nak laju potong je la, yang ko dekat sangat ngan aku pehal?' Gerutu dalam hati.

Jalan tu ada dua lane. Takde masalah pon bas tu nak pecut dan potong aku. Tapi driver bas sial tu memang cibai. Dia keep rapat ngan kereta aku kat belakang.

Last2, aku slowkan cket kereta dan himpit ke kiri. Hah, aku kasi ko jalan besar2 potong aku.

Eh driver bas tu memang siamang lah. Memang layak disamakan dengan babi tonyok. Dia potong aku dan masuk balik lane kiri tu dengan kurang hajar. Memang sangat2 rapat dan himpit kereta aku, sampai aku terpaksa slowkan kereta dan himpit ke kiri lagi. Eh memang sial babi punya driver lah. Ko memang lahanat. Babi!

Apalagi, aku terus tekan minyak, kejar bas tu sambil tekan hon berkali2 macam orang gila. Aku buka tingkap luas2 dan menjerit2 maki hamun bas tu. Semua orang kat tepi jalan tengok aku. Arh peduli apa gua! Aku tengah marah ni. Bas tu hampir2 mengeksidenkan aku.

Celaka punya driver bas! Aku doakan ko mati kena pijak dengan gajah. Sial! Bastard!

Memang sedap je mulut aku maki hamun. Keluar semua carutan yang aku reti.
%暗黒の&*@###%&*@!!!&%*...!!!! Eeee...geramnyaaa...!!!

Aku terus kejar bas tu lagi. Driver bas tu nak kena ajar cukup2, memang jenis tak reti hormat jalan raya. Lampu kuning, merah... terus dia langgar. Main redah jer. Memang selenga.

Aku doakan ko jatuh tergolekkkk..!!! Aku rasa nak lempang muka dia, nak koyak2 mulut dia, nak korek biji mata dia. Eeeee......

Tapi.... tu semua dalam imaginasi aku. Semua tu buat aku menggelegak. Aku tak kejar pon bas tu. Hon pon tidak. Apalagi menjerit2 macam orang gila. Aku hanya tergamam, menggigil dan maki2 mencarut yang hanya aku saja boleh dengar. Aku cuba sabar dan tenangkan diri.

Uwaaa... aku tak berani kejar bas tu. Aku takut. Aku jadi takut. Kang aku kejar, buatnya driver bas tu giler, dia kejar aku balik. Paling takut dia amek nombor plate kereta aku pastu dia balas dendam. Huwaaa. Taknak aku.

Sudahnya, aku tengok je bas tu dengan penuh benci. Aku amek nombok plate dia. Konon nak report.

Rasa hangin je mengingatkan insiden tu. Malam tu teringat2. Pejam mata, tidur. Sakit hati. Rasa nak menangis pon ada. Eeeeee.......



Thursday, March 10, 2011

Pecut seratus meter.




Tak tau nak mula dari mana. Tapi yang aku tau bila jadi macam ni, aku tak suka.

Tak sure aku pernah bercerita atau tak pasal Epul. Err.. budak ni duduk kat kampung sebelah. Aku suke tengok dia sebab dia cun. Baik. Hormat orang tua.

Aku kenal dia waktu form 3. Kami bukan satu sekolah. Tapi selalu terserempak petang2, keliling kampung ngan motor. Dia selalu lalu tepi rumah aku, nak pergi rumah nenek dia.

Jadi, aku minat dia dalam diam. Herm.. nak kata bercinta, tak jugak. Sebab masing2 pemalu (ceyhh..) dan tak reti mulakan. Jadi, kawan jelah. Tapi kawan special.

Aku terus tinggalkan dia waktu kat kl, sementelah pulak aku dapat tau mak dia nak cari gadis baik2 yang bertudung untuk dia. Lepas tu dengar citer pulak dah siap merisik seseorang. Apalagi, bengang la sekejap terus aku tak contact dia. Pergi jahanam la kata orang.

Masa berlalu. Aku tak berjaya dalam marriage, dia pon aku dengar sama jugak. Tapi tak bleh kalahkan aku lah, aku lagi lama solo.

Bila dia solo, dia contact aku balik. Aku tak rasa happy pon. Sebab aku tak suka. Entahlah. Senang citer, dia bukan termasuk dalam golongan orang yang aku harap atau excited untuk berjumpa semula even untuk seribu tahun akan datang. Bukan benci, tapi memang takde yang istimewa pon. Tak rasa.

Bila dia contact balik, aku terkejut jugak. Eh ada lagi.. Hehe.

Rajin dia call, msg aku. Tapi jarang sangat2 aku layan. Malas. Mentang2 la aku janda ko duda, lagilah aku malas. Leceh. Tak sukalah. Nanti orang cakap macam2.

Masa berlalu. Diam tak diam dekat 2 tahun dia 'kejar' aku. Dan lepas tu aku 'dikejar' pulak oleh isteri dia. Gosh..! Bila masa pulak ni mamat ni menikah lagi?

Alhamdulillah.. aku bukan diserang membabi buta. Tapi disoal dengan penuh suspicious. Yang tak tahan tu, isteri dia ingat aku berdeting dengan laki dia setiapkali weekend, setiapkali laki dia kuar malam. Atau paling tidak sorok2 telefon.

MasyaAllah.. aku ni, kadang2 nak menjawab call Epul pon aku malas. Nak jumpa? Owh tidak. Untuk rekod, aku rasa dah 10 tahun aku tak jumpa dia. Kalau balik kampung, dia datang rumah, aku takde. Dia lalu tepi rumah, aku kat dalam bilik. Memang tak pernah terserempak. Dan aku tak pernah terfikir langsung tentang dia. Takde hati.

Memang dia pernah ajak aku keluar. Dia selalu cakap nak jumpa aku. Dia selalu tanya bila aku free. Tapi aku tak pernah cakap ya.

Aku cuma kesian kat isteri dia. Aku faham perasaan itu. Haihh. Tapi apa yang dapat aku tolong? Nak nasihatkan dia? Nak marah dia? Isk... takmo aku masuk campur dalam hal rumahtangga diorang. Aku taknak terlibat.

Tapi yang tak best tu, isteri dia cakap, Epul kerap sebut nama aku. Nama penuh lak tu. Katanya nak kawen ngan aku, dan sebagai isteri dia cakap dia seolah tak berdaya. Sedih bunyinya. Kalau itu yang terjadi, dia rela. Aduhhh. Tak pasal2 aku rasa hidung aku perit, mata aku pedih. Kesian... tapi aku sendiri tak tau perkara itu. Aku pon taktau, aku ker perempuan yang laki dia nak kawen tuh? Iskk. Pelik.

Berkali kali isteri dia tanya aku, betul ker tak pernah jumpa Epul? Weekend or malam2? Aku cakap never. Aku sendiri pon tak berminat nak deting skang ni. Jarang sangat aku keluar. Keluar pon setakat ke downtown lately tu pon ngan member ofis. Oppsss.... ekekekeek. Bahaya statement nikh. (Budak opis aku baca blog ni mesti tertanya2 saper. Huhu.)

Aku takboleh marah Epul. Aku tak boleh tanya dia. Aku taknak dia tau isteri dia pernah call aku. Aku tanak perkara buruk berlaku. Tapi macamaner cara aku nak selamatkan rumahtangga diorang dan supaya Epul berubah jadi suami yang baik? Heh.

Dan kalau Epul ada girlfren, selalu deting, naper dia petik nama aku? Apa motif dia? Dan untuk mensaspenkan lagi, dia set nama aku as Mukhtar! Nama abah! Huh. Kelakar.

Tak pasal2 aku jiwa kacau sekejap dengar luahan perasaan isteri dia. Kesian isteri dia.

Aku nak ignore, buat bodoh atau nak sekolahkan sikit si Epul tu? Entahlah. Masalah aku pon tak setel, nak pikir masalah orang pulak. Tapi yang jadi isu tak best, naper babitkan nama aku? Eeeeeyyyy.. geram betul.

But as usual i guess, be fool. Malas nak masuk campur. InsyaAllah, setel la nanti tu. kan?



Friday, March 04, 2011

Rindu Setengah Mati.




Aku ingin engkau ada di sisi
menemani saat sepi
menemani saat gundah

Berat hidup ini tanpa dirimu
ku hanya mencintai kamu
ku hanya ingin memiliku kamu

Aku rindu setengah mati kepadamu
sungguh ku ingin kau tahu
aku rindu setengah mati

Meski telah lama kita tak bertemu
ku selalu bermimpikan kamu
ku tak bisa hidup tanpamu

Aku rindu... :(




...untuk dia yang tak tahu dan tak menyedari aku sangat rindukan dia.....



Wednesday, March 02, 2011

Cakap siang pandang2, cakap malam itu mengigau.




Setel sudah SPRM semalam. Err.. aku cuma dipanggil sebagai saksi. Amek statement. Soalan lebih banyak berkisar kepada dokumen2 dan baucer yang dibuat. Alah, malaslah citer lebih. Tapi yang best tu, time dia ambil ic aku, dia cakap "1976... hermm 35 la yea. Tapi tak nampak macam 35." Senyum. Haa Nampak.. nampak. Hehehe.

Tapi, saat2 pipi muka sudah terasa kurang anjal, bawah mata terasa ada butir2 kasar, kata2 camtu bukanlah sesuatu yang aku suka. Malu pun ada.

Aku masih tak dapat view blog aku kat ofis. Dan jugak mereply komen2. Bosan betul.