FoLLoweRs

Monday, October 22, 2007

Assalamualaikum....

Petang raya pertama, aku dpt mesej dari adik ipar aku. Teks berbunyi lebih kurang 'abang nak datang beraya ngan uyi. Pagi tadi dia bertolak.'

Ulpp.....

Kalau dia datang... maknanya... dia datang beraya lah? Maknanya, aku akan berjumpa ngan dia ker? Jumpa?? Mesti ker? Tapi, ni kan hari raya takkan aku tak kasi dia masuk rumah? Takkan aku nak elak dari jumpa dia? Dia nak jumpa uyi, which is anak aku... yea anak dia jugak. Err... camner eh?

Betul mati kutu aku time tu. Dulu... takpe la dia datang. Aku takde. Skang ni kan hari raya... kang kalo cakap aku tak balik cam tak logik pulak.

Bukan apa, aku cuma tak boleh nak bayangkan macamaner kalau aku jumpa dia nanti. Nak cakap apa? Aku takmo cakap apa2! Aku takde nak cakap apa2 jugak! Abis tu, hidangkan air pastu duduk mengadap dia. Diam ajer la tak payah cakap apa2 eh? Arh, macam tu pon aku tak rasa aku boleh. Abis.. duduk diam2 je kat dapur. Takpon berkurung dalam bilik sampai dia balik.

Tapi... dia kan sampai malam. Dari kl lak tu. Takkan nak suruh dia balik terus? Aku ni berperikemanusian. Takkan letih2 drive dr kl pastu nak halau dia balik lepas jumpa uyi? Abis.. nak suruh dia tido mana? Rumah aku? Isk.. ala.. rumah abang long kan ada. Suruh je dia tido sana, abis citer. Ek..?

Layan punyer layan kepala aku ni, akhirnya lebih kurang kol 8 malam lepas makcik Dah anak beranak yg kepala tak betul tu balik, babah uyi pon sampai.

Aku? Memang ikut perancangan awal aku lepak dapur je. Prepare sumer, pastu pas kat ma ngan adik2 aku suruh bawak kuwar. Parents aku tak cakap apa2. Tak jugak diorang paksa aku kuwar jumpa bekas husband aku tu. Nak jumpa buat apa ek? Dah 5 tahun aku tak jumpa dia dan beraya sendiri je, so kali ni takde maknanya. Lagipon, kalau aku sendiri yg jadik parents, bekas menantu buat camtu kat anak aku... hermmm aku tak rasa aku benarkan dia jejak pon halaman rumah aku. Hah... brutal ekk..??

Yang best tu, aku sempat menyelinap kuwar ikut pintu dapur nak follow budak2 ni mencekik kerang bakar ngan colek buah kat pekan Batu Gajah. Bukan apa, nanti kang dia nak makan nasik kat dapur aku malas la nak pegi menyorok pulak kat dalam bilik ke apa ker. Baik aku kuwar terus.

Dalam kol 11 baru kitorang balik. Aku masuk ikut pintu dapur dan terus masuk bilik. Tak sampai 5 minit landing, tetiba dapat mesej dari adik ipar aku. Alamakk...

'Akak benci sangat ke kat abang sampai taknak jumpa dia? Kesian kat dia datang dari jauh semata2 nak jumpa akak dan uyi, pergilah jumpa dia sekejap. Adik bukan nak suruh akak terima dia tapi jumpa la at least sekejap. Dia dah banyak berubah dah.'

Hermmm... aku balas balik. Adik reply balik. Aku replay. Adik reply. Berbalas sms sampai kredit aku dah abis. Siap adik tepon aku lagi. Bukan takat adik, along pon. Nasihat kat aku buang yg keruh amik yg jernih. Eh eh... senang ke nak buang yg keruh tu long..?? Kau tak rasa apa yang aku rasa. Kau tak alami apa yg aku alami. Senang la kau bercakap. Betul bak kata pepatah, hanya bahu yang memikul ni jer tahu betapa beban yang digalas.

Tapi aku ni bukan la jenis degil kepala batu tak bertempat. Lagi pulak mak mertua aku tu tak duduk diam memikirkan anak lelaki tunggal dia yg berkeras nak balik kl jugak malam tu sebab frust dan kecik hati tak jumpa aku. Mak mertua aku tu punyerlah risau. Ye la, anak dia yg baru berubah jadi baik (kot..?) nak balik kl malam tu jugak tanpa rehat, dalam keadaan yang letih dan emosional. So, aku janji ngan adik ipar aku tu yang aku akan pastikan abang dia rest cukup2 sebelum pegi maner2. Dan perlu aku ingatkan yang aku buat ni pon sebab mak mertua aku. Takde sebab lain.

Pagi esoknya, lebih kurang kol 9 pagi dengan tak percaya aku pergi jumpa dia dan tegur dia untuk kali pertama setelah hari itu. Rasa bergetar suara aku kat kerongkong ni.

'Assalamualaikum.. awak dah minum ke? Kalo belum jom la naik dulu... nak balik kol baper ni..?'

Lepas dia jawab soalan aku, aku terus angguk dan masuk dalam. Dah... Aku dah tunaikan janji aku. Dah jumpa dia kan? Sekejap pon takpe kan..?

Dipendekkan citer, dia gerak dalam pukul 3 petang. Aku rasa lega. Aku tengok uyi. Uyi tengok aku.

'Uyi, babah ajak uyi pegi umah dia dok ngan dia. Sehari je. Nak?'

'Emhh.. tokse..'

Aku tak cakap apa2. Memang uyi taknak. Bukan aku nak pisahkan jugak uyi dari keluarga nenek dia kat sana, tapi memang uyi taknak. Along beriya2 ajak uyi stay sana cuti sekolah nanti.

'Ala, ko tinggal je la dia kejap kat sini, takpe along boleh jagakan. Bukan orang lain. Ko ni cam tak cayer pulak. Ni ler anak buah along yang paling jauh tau, jarang sangat jumpa, rindu rasa.'

Kenapa la diorang tak pernah nak faham. Bukan aku tak pernah bawak uyi pegi sana. Aku ader bawak kalau uyi datang kl. Tapi uyi dok ngan parents aku sejak dia kecik lagi. So memang dia tak berapa biasa ngan famili belah sana. Nak tinggalkan uyi kat saner? Huh... mau meraung dia, satu USJ tu bergegar.

Hermm.. bekas husband aku tu ader ajak aku kuwar bawak uyi jalan2 pagi tu. Oh.. no way. Aku tak pernah terfikir nak dating lagi ngan dia. Cukup la.

Dan opsss... baru tadi dia sms aku, ajak aku dinner kalau free. Ajak pilih hadiah untuk uyi. Hmmm.. aku tak perlu sakit kepala fikir banyak sebab aku dah ada jawapan.

* aku dah cukup kuat dan konfiden untuk menolak dia. yeah.. tahniah utk diri sendiri yang lemah ini.

2 comments:

ares bahar said...

Tidak tahu nak komen ape.Cuma ade perasaan kagum.

cLinaku said...

kagum..? expresi apakah ini..